Situs BandarQ Terpercaya
DAFTAR DI SINI www.BANDARPKV.com 1 ID Play 8 Games | Minimal Setor dan Tarik dana Rp.20.000 Bonus Referral 20% dan Bonus Turn Over 0.5%

Cerita Dewasa | Cerita Seks | Ternyata Dia Masih Perawan

Ternyata Dia Masih Perawan – Kantin di kampus jadi lokasi ternyaman setelah ruang belajar siang ini. Mata kuliah hari ini bener-bener ngeBTin,,full teori. Untung yang masuk banyak,,jadi yang senasib pun banyak,,hehe. Lagi enaknya jalan seraya celingak-celinguk nyariin menu yang inginkan kusantap di masing-masing stand satu persatu,,ternyata aku meleng dan.

“Bruuukkk. Aduhhhh!”. Waduh,,nyundul cewek nih,,jatuh dia. Aku tolongin dia,

“Gila kamu.. Liat-liat donk bila jalan. Raf!”,,Koq kayak kenal. Echhh,,taunya si Mila.

Dia lain jurusan sama aku,,cuma tidak jarang jalan Rafeng,,apalagi bila udah hal gamRaf sketsa dan komputer,,pasti aku berduaan terus sama dia sampai senja bahkan cuma bikin ngobrolin doank.

“Sory. Sory,,laper nih. Mila milih yang mana”,,kata aku.

“Acch,,tumben amat anda milih-milih menu,,kamu kan pemakan segalanya, Rafi gitu kamuh,,ya,,itu nama aku.

Sekedar info. Mila tersebut orangnya nyaris setinggi badan aku (aku 176cm),,bodynya gak kurus-kurus amat,,cuma pantat & airbag-nya tersebut sekal & kenceng buat gemes,,gak kayak ce yang laen,,ngondoy alias menggelayut,,hiii,,muka dia unik dan lumayan manis dengan rambut hitam ikal sebahu.

REDMIQQ – Setelah santap siang,,aku pamitan duluan dan langsung masuk ke kelas. Ternyata ruang belajar kosong,,soalnya pada demen masuk rada telat sih,,terus aku nanya akademis,,“dosennya ga masuk. Raf,,tolong sekalian kasih tau yang beda ya”,,wah,,asyik nich … aku sms di antara temen sekelas aku agar nyampain berita ini ke temen yang lain. Nah,,sekarang inginkan kemana ya? Masih jam 13.00 siang,,panas pula,,untung udah makan. Ah, iseng aja ke kantin lagi,,sekalian beli rokok.

Ternyata si bidadari masih dimeja yang tadi seraya sibuk dengan laptopnya. “Wah,,ada bahan tongkrongan nih,,kebeneran hari ini aku gak bawa tablet pc aku” ,“pikir aku. Aku samperin deh dia.

“Tok,,tok,,lagi pa an nich?”.

“Tak. Tok. Tak. Tok.. Asem kamu! Program aku ngadat lagi ne,,tolongin donk”,,keluhnya.

Aku tolongin dia seraya aku jelasin letak masalahnya,,aku cukup encer soal komputer sih,,hehe bukan nyombong ya. Waktu aku jelasin,,kan dia disebelah aku duduknya sambil konsentrasi ngeliatin layar laptopnya,,timbul gagasan iseng aku guna mundurin tidak banyak kepala aku seraya tetap ngejelasin. Wooow! keliatan deh tuh toket sebelah kirinya lewat celah kerahnya.

Eh!?,Koq dapat langsung keliatan gitu,,aduh,,wnih anak plaspkamung toh alias gak pake beha! Uhuuuy. Bikin konak aja! Lagi asik-asiknya ngintip toket bagus,,tiba-tiba.

“Hoi! Dodol,,jelasin ngalor ngidul! Ngapain sih anda pake mundur-mundur segala?”. Karena gugup fobia ketauan.

“Eh,,,oh,,gak koq,,,puyeng aja deket-deket liatnya,,suer”.

Gak terasa ternyata hari udah sore,,jam5! Itu pun jam wekernya abang kantin yang udah kesel ga dapat beres-beres karena nungguin anda pulang. Karena gak enak,,kita pindah ke ruang belajar terdekat (terjauh dari gerbang depan). Waktu terdapat satpam lewat,,aku sempet nanya,,koq belum ditutup,,ternyata terdapat gladi bersih bikin acara wisuda anak senior besok,,jadi dimulai terus sampe besok.

Aku bertanya apakah Mila,,“kamu ga pulang? Udah malem lho”.

“Gak ach,,ntar aja,,lagian kost-anku campur,,jadi ga terdapat jam malamnya,,kamu bila mau pulang,,duluan aja”,,jawabnya.

“Ng. Gak pun dech,,lagian aku udah males kembali jam segini,,mending malem banget sekalian,,lagian kelak kan kampus libur,,ada wisuda”,,jawab aku enteng.

Malam semakin larut,,kemaluankuternyata mohon ke WC. Si Mila masih iseng didepan laptopnya. Dari WC kantin,,keliatan semua panitia yang lagi sibuk gladi bersih di sekitar ruang aula. Aku jalan santai balik ke ruang belajar tadi. Karena kelas tersebut menghadap kedalam dengan dinding kaca agak gelap dibelakangnya,,keliatan agak jelas apa yang terdapat dibaliknya. Aku intip si Mila.

Lho dia kenapa,,kayak masukkin tangannya yang satu ke kaosnya dan satunya lagi kedalam celananya,,dengan kepala agak menunduk. Agak sulit nyari sudut pandang yang jelas,,sementara kedua tangan nutupin kiri-kanan muka supaya dapat ngeliat jelas. Apa yang aku liat bener-bener ngebuat aku melotot. Mila lagi nonton bokep seraya masturbasi. Wow..Mantaaaaap,,dia kelihatannya nikmatin banget apa yang dia lakukan. Antara nikmat bermasturbasi,,plus takut bila aja terdapat yang mergokin.

Diam-diam aku masuk,,samperin Mila dari belakang. Pelan-pelan aku masukkin kedua tangan aku ngegantiin tangannya yang sedang meremas-remas payudaranya. Awalnya dia kaget,,setelah dia tau ini aku,,sepertinya dia ngasih lampu hijau dengan balas menghirup bibir aku. Untung aja kelas tersebut ada di lantai atas dan lampu yang nyala hanya sinar layar laptop.

Cukup lama anda berpagutan,,dengan tangan aku yang aktif meremas payudaranya dan memainkan memeknya dari luar CDnya. Ternyata Mila gak inginkan kalah,,dia langsung jongkok dan membuka resleting celana aku,,ngeluarin k0nt0l aku yang sempat membuatnya terdiam sebentar sebab ukurannya yang lumayan besar (18 × 4 cm). Tanpa ngasih peluang aku guna napas,,dia langsung mengulum k0nt0l aku dengan ganasnya. Rasanya bener-bener nikmat banget! Kayaknya dia mahir sebab sering liat bokep.

Terasa cukup,,aku berdiriin Mila terus aku sambar bibirnya lagi seraya aku gendong dia ke meja panjang didepan kelas. Disana aku kerahkan semua keterampilan mulut aku dalam melumat memek seorang gadis. Mila menggelinjang gak pasti arah,,mendesah dan melenguh seraya berteriak-teriak kecil keenakan.

“Achhhh. Achhh. Ouuuh. Mmmh. Terrusss. Raaffff. Oh yyeeeahh”.

Aku gak mau bila aku yang mohon ML duluan,,aku bikin dia tersiksa rasa nikmat,,sampai kesudahannya dia yang meminta duluan.

“Raffff.. Udah.. Ayyyooo ddooonkk. Mmmasssukkinhh”,,rintihnya menciptakan kemaluanku tambah buas berdirinya.

“Apa,,sayang? Gak kedengeran”,,bener-bener aku siksa dulu dia.

“Acccchhh. Ooooh,,Sayaaaannkkhh … Pleasssee”,,rengeknya memohon.

Aku buka lebar paha putih dan mulus spektakuler indahnya itu. Lalu,,sambil bertumpu dengan dua tangan, aku arahkan k0nt0l aku yang udah spektakuler tegangnya tersebut ke lubang memeknya yang telah basah. Dengan teknik ini,,rasanya lebih mantap,,karena gak terdapat tangan yang ikut campur menunjukkan k0nt0l. Kutegangkan lebih powerful sambil mengurangi memeknya.

Tapi sulit masuk,,pasti Mila masih perawan,,ah,,sebodo,,dia yang mohon toh,,justru ini yang menjadikan ML kalaup awalnya. Akhirnya aku sukses masukkin kepala k0nt0l aku.

“Ssssakkiit … Pelan-pelan donk,,yannkkkkk”,,rintihnya kesakitan,,karena ukuran k0nt0l aku yang memang besar guna ukuran memeknya yang masih perawan itu.

“Gak apa-apa koq,,yank. Cuma sebentar aja koq sakitnya,,lagian aku bakalan pelan-pelan koq,,tahan yah”,,aku berjuang menenangkannya.

Aku dorong lagi,,pelan namun pasti. Seret,,rapet,,anget,,peret jadi satu plus nikmat spektakuler seperti disedot-sedot,,semakin dalam semakin powerful dan nikmat. Akhirnya,,aku ngerasa laksana ada lapisan yang menghalangin mata bor perkasaku, ini dia mahkotanya.

Aku itung,,1,,2,,3. Hup! Aku dorong agak keras “Zzzlepp,,blessss”.

“Sayyaaank,,sssaaakkkiiiiittss. Kammmu,,jahaattt … Kataaanyahh peelannn”,,rengeknya seraya menitikkan air mata.

Aku cium bibirnya mesra,,dia menjawab dengan ciuman yang paling nikmat. Saat tersebut telah masuk separuh dari panjang k0nt0l aku. Sambil terus kucium dan kuremas payudaranya,,dengan saldo tenaga awal,,aku hujam dalam-dalam k0nt0l aku hingga pangkalnya kedalam memek Mila. Pagutan bibirnya mengencang dan air matanya lebih deras mengalir,,tapi tetap gak aku lepasin.

Oh my God,,! Bener-bener gak dapat diukirkan dengan ucapan-ucapan rasanya! Perlahan aku tarik, kemudian kumasukkan lagi. Mila masih meringis kesakitan. Terus-menerus dengan perlahan tapi tentu aku goyang pinggul aku. Semakin lama,,akhirnya pinggulnya ikut nagih rasa yang sama laksana yang aku rasain dari memeknya. genjotan aku kian lama kian agresif. aku ganti posisi-posisi yang aku hapal dari kamus Kamasutra,,walaupun gak barangkali semuanya. aku tidak jarang baca tentang seks yang tahan lama,,oleh karena tersebut Mila yang aku rasa udah multi orgasme sejumlah lebih dari 3x semenjak tadi,,tapi aku masih belum hingga juga.

Aku merasa kasihan pun ngeliat Mila udah kewalahan mengimbangi keterampilan aku. Aku lepas aturan napas,,aku genjot memek Mila secara gak beraturan,,dan seluruh yang dapat ngebuat ejakulasi lebih cepat sampai. Terasa kayak terdapat yang ngedorong drainase dalam k0nt0l aku,,gak dapat aku bedung lagi.

“Oh. Milaaaaaa! I Thank you so muchhhh! I’M cummmin !!!”.

“Oh yeaaah. hunnyyy. Inside me pleeaseeee,,!!!” Lalu,,aku tancap dalam-dalam k0nt0l aku di memeknya,,aku lepasin seluruh sperma aku kedalam rahimnya,,banyak sekali.

“Aaaaachhh,,!!! Ouuhh”,,betapa nikmatnya.

“Oh.. I love you,,” Mila senang akan kedahsyatan aku.Waktu udah nunjukkin jam 11.30 pagi,,berarti tadi anda udah bergumul sekitar 3 jam! WAW. Mantaaap.

Bandar Q – Setelah beres-beres dan bersihin bekas-bekas sperma,,keringat,,dan darah keperawanan Mila. Aku papah dia mengarah ke tempat kostnya. Aku TIDURIN Mila diranjangnya,,dia nampak kecapean banget sesudah aku bantai. Karena aku pun udah lumayan cape,,aku istirahat di karpet kamar kostnya,,dengan tangan aku megang tangannya dengan mesra.Sekitar jam 06.00 pagi aku pulang,,pamit lewat kertas yang aku selipin dibantalnya sebab dia masih belum bangun saking capenya.

Togel Hongkong – Dari situlah masing-masing aku ke kampus,,aku maupun Mila tentu selalu ngajak untuk,,‘bertempur’,,lagi,,tapi di lokasi yang berbeda. Kadang di WC dosen,,kadang di ruang belajar bawah,,kadang di ruang lab,,kadang di kostnya yang jadi tempat kesayangan kita. Untung aja anda ngerti masalah kehamilan dsb. Jadi dapat menghindari Mila dari bisa jadi untuk hamil.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *